ORIENTALIS & DIABOLISME PEMIKIRAN

Orientalis & Diabolisme Intelektual

Aseli bukan bikinan Dagadu

melainkan aseli tulisan M. Sahrul Murajj@b

Saya sebenarnya terhitung terlambat membeli dan membaca buku yang satu ini. Baru sekitar bulan Mei lalu saya membelinya dan baru sekitar 10 hari lalu menamatkannya. Itupun, hampir keseluruhan waktu yang saya gunakan untuk melahap buku setebal 342 halaman ini saya “curi” di atas kereta listrik komuter (KRL) atau stasiun-stasiun pemberhentiannya.

Buku “Orientalis & Diabolisme Intelektual” karya Dr. Syamsuddin Arif dan diterbitkan oleh Gema Insani Pers tahun 2008 bagi saya adalah buku yang sangat bermutu alias bergizi tinggi. Tentu menjadi tak mengherankan, karena ia memang lahir dari seorang intelektual yang cukup matang dan telah “lengkap” mengenyam pendidikan Timur dan Barat. Penulisnya, selain mendapat gelar doktor dari ISTAC Malaysia juga menempuh doktoral keduanya di Jerman,  negerinya NAZI yang juga dikenal sebagai sarangnya para dedengkot orientalis kenamaan. Lebih dari itu, selain bahasa Arab dan Inggris, beliau juga menguasai bahasa-bahasa yang dianggap penting teruatama dalam tradisi Islamic Studies dan peradaban klasik yaitu Jerman, Perancis, Latin, Greek, Hebrew dan Syriac. Selain kelengkapan akademisnya, Dr. Syamsuddin adalah intelektual langka yang mememiliki framework keilmuan dan pandangan hidup Islam (Islamic Worldview) yang sangat teguh.

Awalnya saya sempat ragu untuk membeli buku ini beberapa waktu lalu, namun setelah memulai membuka lembar demi lembar, ternyata saya kemudian menjadi sangat antusias dan benar-benar menikmati sajian ilmu yang dihidangkan. Apalagi, sebagai orang Betawi asli, kemampuan menulis Dr. Syamsuddin cukup renyah dan terkadang –meskipun buku ini adalah karya akademis bermuatan berat- juga menampilkan ungkapan-ungkapan ringan yang mengasyikkan.

Mengenai bobot ilmiah buku ini tentu tidak diragukan lagi. Jangkauan literaturnya juga sangat luas. Ketika berbicara tentang orientalis dan pemikirannya, Dr. Syamsuddin mampu merujuk langsung ke sumber primer mereka baik dalam bahasa Jerman, Inggris maupun Perancis! Sementara ketika berbicara mengenai tema-tema keislaman, beliau juga fasih mengutip kitab-kitab berbahasa Arab yang otoritatif dalam bidangnya.

Buku ini sejatinya merupakan kumpulan dari makalah-makalah dan artikel penulisnya yang sebagian besar pernah dimuat di berbagai media baik jurnal ilmiah, majalah maupun koran. Yang cukup dominan adalah tulisan-tulisan ilmiyah akademis, mencakup sejumlah isu penting seperti orientalisme dan beberapa kajian keislaman (teks Al-Quran, Hadits, Teologi Islam dan Sufisme), beberapa isu yang lagi “hot” semisal Pluralisme, Sekularisasi dan Sekularisme, Feminisme dan Isu Gender, serta tak ketinggalan pula berbagai kajian mengenai khazanah keilmuan Islam seperti kontroversi tentang Ibn Arabi, Sains dalam Islam, Metodologi Tafsir Sufi dan Prinsip-prinsip Epistemology Islam.  Disamping itu terdapat juga beberapa artikel ‘ringan’ meski tetap terlihat tajam dan kritis seperti Diabolisme Intelektual (hlm. 143), Wacana Pembaruan Islam (hlm, 167) serta Kejayaan dan Kejatuhan Bangsa (hlm. 252).

Terlepas dari segala kehebatan yang dimilikinya, buku ini tentu tak lepas dari beberapa kekurangan. Setidaknya menurut dan sejauh ingatan saya pribadi, Dr. Syamsudin misalnya “keseleo lidah” ketika menyatakan ”tuntutlah ilmu walau ke negeri Cina” sebagai hadits (lihat hlm. 280). Demikian juga dengan ungkapan “sombong kepada orang sombong adalah sedekah” (hlm. 281). Kealpaan ini, sama sekali TIDAK menunjukkan bahwa beliau kurang perhatian terhadap disiplin ilmu hadits. Buktinya beliau sendiri sebenarnya cukup teliti dengan kesahihan dan kelemahan sebuah hadits sebagaimana ditunjukkan di halaman 177 ketika  menjelaskan lemahnya hadits “al-hikmatu dlaallat al-mu’min” (hikmah itu adalah barang kepemilikan orang mukmin yang hilang, maka dimanapun ia (orang mu’min) menemukannya hendaklah ia mengambilnya..).  Saya juga berpandangan bahwa tulisan seperti “Refleksi Idul Adha 1427” (hlm.196) sebaiknya tidak perlu dikutsertakan dalam buku ini karena “terlalu ringan” dan justru bisa mengganggu kelezatan mutu akademis tulisan-tulisan lainnya.

`Ala kulli hal dan last but not least, saya sangat merekomendasikan buku ini untuk dibaca oleh khalayak khususnya para pencari Ilmu, mahasiswa dan para santri agar dapat menangkap sensitivitas tantangan keilmuan Islam masa kini sekaligus belajar bagaimana sebuah framework berfikir dan worldview yang lurus bekerja dalam sebuah tulisan atau kajian ilmiyah. Nah!

Jakarta, 22 Rajab 1431 H – 05 Juli 2010

0 Responses to “ORIENTALIS & DIABOLISME PEMIKIRAN”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s





%d bloggers like this: